12/6/11

SESAT dihutan

seorang lelaki meninggalkan isteri dan anaknya dirumah tanpa diberi tanggungjawab sebagai suami dan ayah untuk pergi beribadah secara mutlak dihutan kerana katanya dihutan sunyi tiada gangguan. solat adalah tiang agama . memacak tiang adalah perlu sebelum membina atapnya. sudah lebih 2 bulan dia berjaya beribadah secara mutlak tanpa gangguan. fokus, fokus, fokus . tetapi setiap kali selesai solat dia akan rasa 80 peratus tenang dan masih ada 20 peratus mentalnya terganggu . hmmmm...

sementara menunggu tiba saat asar menyambung jihad nya , otak yang penuh dengan jadual beribadah tadi diselitkan dengan akal yang ada untuk menyelesaikan masalah 20 peratus tadi . secara tidak sengaja dia ternampak seorang lelaki berjubah,bersongkok dan berjanggut melintas dihadapannya lalu dia menegur.

"assalamualaikum..."
"assalamualaikum..."
"assalamualaikum tok...dari mana?"

lelaki tua berhenti dan tersenyum, lalu berbicara lah dia.

"dari surau sana tuuu..." sambil menunjuk jauh kebelakang.

"ibadah kamu tidak sempurna sepenuhnya, mahu tahu cara untuk sempurnakannya ?" kata lelaki tua.

berkerut dahi lelaki itu tadi bila dikatakan ibadahnya tidak sempurna sedangkan dia sudah buat sepenuh khusyuk. dan siapa hebatnya dia ni mengetahui masalah tanpa diberitahu .

"bagaimana caranya ?" tanya lelaki itu.

tersenyum lelaki tua itu.

"kamu perlulah membunuh tikus putih dan buang semua darahnya sehingga setitis pun tiada merahnya, dan kamu menggantung tikus itu dileher kamu sepanjang kamu melakukan ibadah selama sepurnama" 

lelaki tua itu terus meninggalkan lelaki itu yang dalam keadaan, bingung. tanpa masa dibiarkan terbang begitu, lelaki pergi membuat seperti apa yang diarahkan. sesudah tikus digantung, dia memulakan ibadahnya seperti biasa dengan harapan sempurna 100 peratus  lah selepas ini.

hampir sepurnama selepas kejadian dan tikus itu pun makin membusuk. walaupun busuk menusuk hidungnya tapi hati dia sentiasa berkata tidak apa, mungkin ini hanya dugaan. seelok dia menoleh ketepi, terlihat lelaki tua yang muncul sebelum ini, lalu dia bertanya.

"bagaimana? sempurna sudah ibadahku ?"

sekali lagi senyum diberi sambil lelaki tua berkata,

"kenapa kamu menurut segala arahan aku?. tanya lelaki tua.

"hmmmm...kerana atok KELIHATAN seperti seorang yang lebih arif tentang selok-belok agama." jawabnya ringkas.

"semua itu dusta semata-mata, asas kepada solat adalah tubuh badan perlu suci dan bersih daripada sebarang najis, dan perkara asas sahaja kamu sudah tidak turuti." dibalas lelaki tua.

"habis kenapa kamu sesatkan saya dengan menyuruh saya menggantung bangkai tikus ke leher ketika bersolat?!" tanya lelaki dengan marah.

 "untuk menguji akalmu dan...."




"....tugas IBLIS memang begitu rupa, menyesatkan"
Comments
8 Comments

8 komen:

suha said...

yang ni direct je ceritanya. suha faham. memang terrrrrbaik. hee

walau sesempurna mana ibadah seseorang tu tapi tanpa akal ia tetap kosong dan tak bermakna. dua dua amat penting :]

Syf serabai. said...

kesempurnaan ibadah itu penting.

zey said...

keimanan seseorang tak dapat dizahirkan dengan cara pemakaian...






contohnya pok cik yang pakai jubah tu~

y said...

erk baca pagi2 tiba2 meremang bulu roma =___=

Nurarnida Sabrina said...

aah.aku rasa semcam. Pftt

Hakeem Yusof said...

@y @Nurarnida Sabrina, meremang ? haha menghayati betol tu :D

Si Keding Vanilla Coke said...

perghhhh penulisan menusuk kalbu....kih3~~~

AzwanRamli said...

nice one...Kispen yang menusuk kalbu..